Kamis, 26 Mei 2011

Brazilian Cinema History

1896 Dalam waktu satu tahun percobaan pertama Lumière's Brothers di Paris pada tahun 1896, mesin sinematografi muncul di Rio de Janeiro.


1908 
Sepuluh tahun kemudian, Rio de Janeiro mendirikan 22 bioskop dan film fitur pertama Brasil, "The Stranglers" oleh Antônio Leal. Sejak saat itu industri film Brasil membuat kemajuan yang mantap. 


1930 

Pada tahun 1930, masih era film bisu di Brasil, landmark film Mario Peixoto's "Border" (Limite) dibuat. Film ini adalah karya surealistik tentang bagaimana kehidupan dan konspirasi terjadi. 

1933 
Pada 1933 Cinédia diproduksi "Voice of Carnaval" film pertama Carmen Miranda. Film ini dengan ciri khas "chanchada" yang mendominasi bioskop Brasil selama bertahun-tahun. Chanchadas adalah komedi slapstick biasanya bergaya musikal karena selalu banyak lagu-lagu dan musik-musik. 
Gangga Bruta (Gangue Rough) oleh Humberto Mauro. Sebuah karya klasik oleh sutradara perintis dari kota kecil Cataguases di Negara Bagian Minas Gerais, utara Rio de Janeiro.


Akhir tahun 1940-an 
Pada akhir 1940-an film-film Brasil telah menjadi sebuah industri. The Vera Cruz Perusahaan Film didirikan di São Paulo untuk menghasilkan film-film yang berkualitas internasional. Dengan menyewa teknisi dari luar negeri seperti dari Eropa. Alberto Cavalcanti, salah seorang pembuat film Brasil dengan reputasi internasional.


1953 
The Vera Cruz Perusahaan Film menghasilkan beberapa film penting, termasuk epik "The Robbers" (O Cangaceiro) dengan Lima Barreto yang memenangkan "Best Adventure Film dan Original Score di Cannes Film Festival tahun itu.



The Vera Cruz juga menghasilkan Amei um Bicheiro oleh Jorge Ileli adalah kisah cinta dari sebuah kehidupan sederhana di Rio. 

1954 
The Vera Cruz Perusahaan Film tertutup. 


1955 
Pada 1950-an, sebuah gerakan radikal mengubah cara pempuatan film di Brasil. Pada tahun 1955 film Rio 100 Degresss F (Rio 40 Graus) dari sutradara Nelson Pereira dos Santos digunakan teknik pembuatan film bergaya neorealisme dari Italia. Dia menggunakan orang biasa sebagai aktor film, dengan anggaran pembuatan seminimal mungkin.



1961 
Luiz Carlos Barreto dianggap sebagai ayah dari gerakan novo bioskop. Ia dilahirkan di Sobral, negara bagian Ceará pada tahun 1928 dan pindah ke Rio pada tahun 1947 sebagai fotografer dan reporter untuk O Cruzeiro, majalah terkemuka Brazil pada waktu itu. Dia menikahi istrinya, Lucy, tahun 1954. 

Luiz Carlos mulai membuat film tahun 1961 sebagai penulis naskah-co dan co-producer Assalto ao Trem Pagador (The Pay Train Robbery) yang disutradarai oleh Roberto Farias, film ini sangat sukses pada peredarannya saat itu. Film ini berdasarkan kisah nyata yang terjadi tentang polisi di Rio. Bersama Nelson Pereira dos Santos, Glauber Rocha, dan Diegues Caca, Luis Carlos disebut sebagai pembuat film-film terbaik Brasil era ini. 

1962 
Pada saat ini novo cinema sedang berhadapan dengan tema yang berkaitan dengan masalah nasional yang akut, dari konflik di daerah pedesaan hingga masalah-masalah kehidupan manusia di kota-kota besar, serta film-film yang diadaptasi dari novel-novel terkenal. O Pagador de Promessas 
(The Given Word) karya sutradara dan juga aktor Anselmo Duarte. Film berhasil mendapatkan penghargaan Palm d'Or Cannes 1962, Special Jury Prize dari Cartagena Film Festival 1962, penghargaan Golden Gate Awards untuk best film dan best original score dari San Francisco International Film Festival 1962 dan menjadi film Brazil pertama yang mendapatkan nominasi oscar untuk film berbahasa asing terbaik pada Oscar 1963.



1963 
Vidas Secas (Barron Lives) oleh Nelson Pereira dos Santos dianggap oleh beberapa kritikus sebagai Brasil film terbaik yang pernah dibuat. Ini adalah kisah kemiskinan dan putus asa dengan latar belakang di timur laut Brazil yang panas dan gersang. 
"God and Devil in the Land of the Sun" (Deus eo Diabo na Terra do Sol) oleh sutradara Glauber Rocha bercerita dengan cara alegori pada fanatisme agama dan politik juga dengan latar belakang timur laut Brasil. 
"Empty Night" (Noite Vazia) film yang menggambarkan penderitaan orang-orang kesepian yang tinggal di São Paulo industri.


1966 
Todas as Mulheres dos Mundo (All Women in the World) oleh Domingos de Oliveira adalah komedi yang memamerkan bakat dan pesona Leila Diniz, yang kemudian meninggal dalam sebuah kecelakaan pesawat yang tragis. Untuk perannya dalam film ini Diniz menerima satu-satunya pengharghaan yang pernah diraihnya sepanjang karir filmnya yaitu special mention pada Brasilia Festival of Brasilian Cinema 1966.



Akhir tahun 1960-an 
Pada akhir tahun 1960-an, gerakan Tropicalist memegang tidak hanya bioskop, tetapi musik, teater, dan seni di Brasil. Ini menekankan kebutuhan untuk mengubah semua pengaruh asing menjadi produk nasional. Mengingat sensor pemerintah militer, bioskop Brasil harus berhati-hati sehingga mulai menggunakan bahasa-bahasa kiasan untuk banyak film. Film paling representatif dari gerakan Tropicalist adalah Macunaíma, oleh Joaquim Pedro de Andrade. Film ini adalah analisis metafora dari karakter Brasil seperti yang diungkapkan dalam kisah seorang India asli yang meninggalkan hutan Amazon dan pergi ke kota besar. 
Bersamaan dengan gerakan Tropicalists, muncul juga gerakan Marginal Cinema dari sekelompok sutradara muda Sao Paulo dan Rio de Janeiro. Di antara film-film yang diproduksi adalah "Rio Babel" (Rio Babilonia) oleh Neville d'Almeida, "He Killed Family and Go to the Movies" (Matou familia e foi ao Cimema) oleh Julio Bressane, dan "The Red Light Bandit" (O Bandido da Luz Vermelha) oleh Rogério Sganzerla. 


1970-an 
Pemerintah Brazil mendirikan EMBRAFILME pada tahun 1969, bertanggung jawab untuk membantu produksi film terutama pembiayaan dan distribusi di tahun 1970-an dan 1980-an. EMBRAFILME memberi ruang pada filmaker Brasil untuk lebih banyak menghasilkan film-film komersil dan juga untuk sutradara yang memiliki karya-karya idealis dan ambisius. 


1972 
Bruno Barreto lahir di Rio de Janeiro pada tahun 1955. Ia dibesarkan di tengah industri film Brasil melihat bagaimana ayah dan ibunya adalah dua pembuat film terkemuka, yaitu Luis Carlos dan Luci Barreto. Pada usia 11 (1966) ia membuat film 16mm. Pada usia 17 (1972) dia membuat film panjangnya yang pertama, Tati, The Girl yang diadaptasi dari tulisan karya Anibal Machado. 



1976 
Barreto kembali menghasilkan film yaitu Dona Flor and her Two Husbands (Dona Flor e seus Dois Maridos) dan berhasil sukses komersil dengan skala internasional. Berdasarkan novel oleh Jorge Amado, film berkisah tentang seorang janda yang hidup dengan cinta segitiga dengan suami kedua serta almarhum suaminya. Film ini mendapatkan nominasi film berbahasa asing terbaik Golden Globe 1979. Sonia Braga yang mengawali karirnya difilm ini mendapatkan nominasi most outstanding new comer dari BAFTA Inggris 1981.



Tahun 1980-an 
Di televisi tahun 1980-an mulai mempengaruhi dunia perfilman Brasil secara komersil. Banyak Bioskop yang bangkrut karena hiburan ditelevisi lebih menarik penonton, terutama di pedalaman. Tema politik menjadi isu yang semakin mempengaruhi cerita-cerita di film. 

1981
Pixote dari sutradara Hector Babenco menjadi salah satu yang paling dikenal dan menjadi salah satu film terbaik Brazil yang pernah dibuat. Ini adalah kisah yang mengerikan dari "penyalahgunaan" anak-anak di negara miskin. Film ini mempertanyakan tentang perlindungan anak-anak di Brazil. Film ini menerima penghargaan film terbaik dari Locarno dan Los Angeles International Film Festival 1981. Pixote juga mendapatkan nominasi film berbahasa asing terbaik Golden Globe 1982, Marilia Pera mendapatkan penghargaan Best Actress dari Boston Society Film Critics Awards dan National Society Film Critics Awards USA 1982. New York Film Critics Circle Awards memberikan film ini penghargaan film berbahasa asing terbaik. 



1981 
They're not Wear Black-Tie disutradarai oleh Leon Hirzman, dan menceritakan kisah mogok di kawasan industri Sao Paulo. 


1984 
Memories of Prison (Memorias do Cárcere), 1984, oleh Nelson Pereira dos Santos menceritakan kehidupan tahanan para politik. Film ini menerima FIPRESCI Prize Cannes Film Festival 1984 dan menerima penghargaan Poster Film terbaik dari Havana Film Festival 1984. 


1985 
Salah satu film yang paling menonjol tahun 1985 adalah The Jam Star (A Hora da Estrela), disutradarai oleh Susana Amaral. Ia bercerita tentang seorang gadis imigran dari timur laut di kota metropolis yang besar. Menerima penghargaan CICAE Award dan Silver Bear Awards Aktris Terbaik pada Marcelia Cortaxo pada Berlin International Film Festival 1985.



1986
Fernanda Torres yang merupakan anak dari aktris senior Fernanda Montenegro menjadi aktris Brazil pertama yang mendapatkan penghargaan Aktris Terbaik Festival Film Cannes 1986 untuk film karya Arnaldo Jabor, Love Me Forever or Never.


1987 
O romance da empregada yang disutradarai kembali oleh Barreto menjadi salah satu film terakhir yang diproduksi oleh EMBRAFIME, karena thn 1990 lembaga film Pemerintah ini ditutup. 


1990 
Bruno Barreto pindah ke Amerika Serikat pada tahun 1990 setelah membuat delapan film di Brazil. Dia menikah dengan aktris Amy Irving. 


1995 
Saudara dari Bruno, Fabio Barreto menghasilkan "O Quatrilho" yang dibintangi oleh Gloria Pires. Film ini menjadi film Brasil kedua yang menerima nominasi Oscar untuk film berbahasa asing terbaik 1996. Film ini berkisah tentang sebuah permainan karyu dari para imigran Italia di Brazil. Film juga menerima penghargaan Best Actress, Art dan Music Score dari Havana Film Festival 1995.


1996 
Bruno Barreto membuat sebuah film berdasarkan buku oleh Fernando Gabeira yang menceritakan kisah penculikan seorang Duta Besar Amerika oleh sekelompok mahasiswa selama kediktatoran militer di Brasil pada 1968. Film ini menjadi film Brasil ketiga yang mendapatkan nominasi Oscar tahun 1997. 
Walter Salles tahun ini menghasilkan film perdananya yang berjudul Tetra Estrangeira (Foreign Land).
Carlota Joaquina dari sutradara wanita Carla Camurati menjadi film paling sukses medio 90an ini.  

1997 
A Ostra eo Vento (The Oyster and the Wind) oleh Walter Junior Lima menjadi salah film paling sukses tahun ini. Film ini menerima CinemAwenire dan nominasi Golden Lion Venice Film Festival 1997.  


1998 
Central do Brasil adalah puncak kesuksesan Cinema Brazil, karya Walter Salles ini setidaknya mengumpulkan 29 penghargaan dari seluruh dunia. Selain juga menerima nominasi oscar 1999 untuk film berbahasa asing terbaik (film Brazil keempat untuk oscar) dan Best Actress untuk Fernanda Montenegro. Fernanda menjadi pemain Brazil pertama dan satu-satunya dalam sejarah yang berhasil mendapatkan nominasi Oscar.  Film ini berkisah tentang Dora, dengan seorang wanita yang bekerja menipu sebagai penulis surat untuk para penderita buta huruf, sampai kemudian dia harus terjebak dengan Josue, anak dari salah satu kliennya.





Selanjutnya perfilman Brasil semakin memperlihatkan identitas dan cirikhas yang semakin baik dan maju. Setelah era milenium perkembangan semakin pesat dan kualitas dan kuantitas yang baik. Beberapa film yang sangat terkenal para era tahun 2000-an adalah: 


1. Me You Them (Andrucha Waddington)
2. A Dog's Will (Guel Araes)
3. Brainstorm (Laiz Bondansky)
4. To the Left of the Father (Luiz Fernanda Carvalho)
5. Behind the Sun (Walter Salles)
6. City of God (Fernando Meirelles)
7. Madame Sata (Karim Ainouz)
8. Carandiru (Hector Babenco)
9. The Man Who Copied (Jorge Furtado)
10. Mango Yellow (Claudio Assis)
11. Two Sons of Francisco (Breno Silveira)
12. House of Sand (Andrucha Waddington)
13. Cinema Aspirin and Vultures (Marcello Gomes)
14. Suely in the Sky (Karim Ainouz)
15. Zuzu Angel (Sergio Rezende)
16. Angel of the Sun (Rudy Langeman)
17. The Year My Parents Went On Vacation (Cao Hamburger)
18. Arido Movie (Lirio Ferreira)
19. The Elite Squad (Jose Padilha)
20. Mutum (Sandra Kogut)
21. Quero (Carlos Cortez)
22. Drained (Heitor Dhalia)
23. The Pope's Toilet (Cesar Charlone)
24. Estomago (Marco Jorge)
25. Linha de Passe (Walter Salles & Daniela Thomas)
26. My Name is not Johnny (Mauro Lima)
27. If Nothing Else Works Out (Jose Eduardo Belmonte)
28. Smoking Get in your Eyes (Anna Muylaert)
29. Chico Xavier (Daniel Filho)
30. The Best Thing in the World (Lais Bondansky)
31. The Elite Squad 2 (Jose Padilha)


reposting dari http://www.lusobraz.com/v_bra.htm 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar